Perjalanan ke Las Vegas dari seorang juara poker dunia: kisah Gianluca Speranza

Perjalanan ke Las Vegas dari seorang juara poker dunia: kisah Gianluca Speranza

Dalam edisi World Series Of Poker ini, dia adalah satu-satunya orang Italia yang kembali dengan gelang di pergelangan tangannya.

Sehari sebelum kemarin Gianluca Speranza terbang ke Italia dari Las Vegas mengakhiri perjalanan itu, untuk pertama kalinya dalam karirnya, melihatnya memenangkan gelar WSOP yang telah disentuhnya beberapa kali di masa lalu.

Kami meminta pemain dari L’Aquila untuk memberi tahu kami tentang rutinitas hari-harinya di Amerika untuk mencari pukulan besar yang kemudian datang pada menit terakhir.

Sepuluh WSOP secara total, termasuk gelang dan tempat ketiga, tetapi apakah Anda juga bermain di turnamen di luar WSOP dalam perjalanan ini atau apakah Anda duduk di meja kas?

Saya juga pernah memainkan turnamen lain di luar WSOP tetapi tidak terlalu banyak, kebanyakan turnamen WSOP. Saya belum pernah memainkan permainan uang selama perjalanan ini, saya akan mengatakan bahwa puncaknya adalah lari dalam di Main Event – selain dari tempat ketiga di $ 400 online – yang sayangnya berakhir pada hari ke-5 setelah beberapa pertarungan penting juga kalah. banyak. Dari sana tidak banyak turnamen yang tersisa, tetapi saya cukup tidak puas. Saya ingin membuat hasil yang baik di semua biaya dan saya senang dia tiba tepat di akhir.

Bagaimana ‘hari biasa’ Anda di Las Vegas?

Ah itu tidak sulit. Aku bangun, sarapan dan pergi bermain. Setelah bermain, saya makan sesuatu dan pergi tidur. Ulangi.. Di Las Vegas, turnamen, terutama yang WSOP, memiliki jadwal gila dan terkadang Anda bermain lebih dari 12 jam sehari. Anda harus pandai mengoptimalkan sisa hari untuk bisa bermain dalam kondisi terbaik keesokan harinya, yang tidak mudah sama sekali, terutama jika Anda tidak ingin makan dengan buruk.

Apa bidang rata-rata yang Anda temukan dibandingkan dengan masa lalu? Misalnya, dalam beberapa hari terakhir Marco Bognanni memberi tahu kami tentang perbedaan besar dibandingkan dengan WSOP pra-pandemi …

Pembanding Bonus

Pembanding ini membandingkan bonus sambutan yang saat ini dapat diverifikasi di situs operator Italia. Tabel ini memiliki fungsi informatif dan operator ditampilkan dalam urutan acak.

Bagi saya lapangan Las Vegas terlihat semakin indah, dari tahun ke tahun tampak bagi saya bahwa orang-orang bermain semakin buruk … Rata-rata orang Amerika selalu bermain sangat buruk, masih banyak orang yang bermain turnamen langsung sebagai hobi, terutama selama WSOP , dan karena itu tidak memiliki pengetahuan permainan yang terlalu tinggi. Bahkan jika generasi muda sedikit lebih agresif, terkadang mereka tidak mengerti apa yang mereka lakukan. Jangan lupa bahwa orang Amerika belum pernah bermain di situs dot com selama bertahun-tahun dan tingkat kamar poker Amerika jauh lebih rendah daripada yang ada di Eropa. Sebagai lapangan saya pikir tidak ada yang lebih baik dari WSOP di Las Vegas saat ini. Kemudian jadwal menawarkan banyak pembelian menengah-rendah di turnamen – mungkin terlalu banyak – yang diisi 95% oleh amatir. Jika Anda tidak memainkan turnamen dengan buy-in di atas $ 10.000 – dan jumlahnya sangat sedikit – lapangannya tidak mungkin lebih keras daripada klub di lantai bawah, katakanlah

Apakah Anda berada di Ballys / Paris tempo hari ketika kepanikan dan penyerbuan umum terkait pecah?

Tidak, saat itu saya berada di MGM makan pizza dengan seorang teman, dekat dengan tempat delirium dimulai, katakanlah. Kami terlibat dalam beberapa momen ketegangan tetapi untungnya tidak ada hal serius yang terjadi pada akhirnya.

Sekarang setelah Anda memiliki gelang di papan, apakah Triple Crown Live merupakan pemikiran yang menggoda Anda?

Jelas itu akan menjadi suatu kehormatan tetapi itu bukan sesuatu yang saya cari secara khusus.

Kami salam…

Sekali lagi salam dan peluk untuk semua teman yang berbagi petualangan dengan saya selama perjalanan ini, dimulai dengan Andrea Shehadeh, Fausto Tantillo dan Demetrio Caminita dengan siapa saya menggiling malam saya memenangkan gelang. Tetapi juga untuk semua teman yang tinggal di rumah, yang saya kenal dan kenal yang mengikuti saya, tetapi juga semua yang belum pernah saya temui dan menyemangati kami saat kami pergi! Terima kasih yang tulus untuk semua orang.

Author: Philip Bryant