Seperti yang dipikirkan Armando D'Avanzo untuk melakukan herocall Pobirci dengan K high 3 tersisa di IPO

Seperti yang dipikirkan Armando D’Avanzo untuk melakukan herocall Pobirci dengan K high 3 tersisa di IPO

Selama siaran langsung meja final IPO San Marino yang dimenangkan oleh Fabio Coda, sebuah tangan menarik perhatian kami.

Itu adalah panggilan pahlawan dengan raja tinggi yang ditempatkan oleh Armando D’Avanzo dalam perang buta melawan Pobirci dalam fase yang sangat sulit: turnamen tersisa 3 dan dengan panggilan tersebut pemain dari Campania mempertaruhkan nyawa turnamennya.

Inilah tangan dan proses pemikiran D’Avanzo.

Tangan

IPO San Marino dengan 3 tersisa, pada tirai 600k-1.2M dengan bb ante chipcount adalah sebagai berikut:

Coda 53M (44bb)

Pobirci 35M (29bb)

D’Avanzo 29M (24bb)

Setelah bukaan kancing Coda, Pobirci menyelesaikan 87 kecil hingga besar.

Pembanding Bonus

Komparator ini membandingkan bonus sambutan yang saat ini dapat diverifikasi di situs operator Italia. Tabel ini memiliki fungsi informasi dan operator ditampilkan dalam urutan acak.

Dari bros D’Avanzo buta besar K7 dan meningkat menjadi 3,2 juta, sebut Pobirci.

Gagal 363cek Pobirci, D’Avanzo 2M, telepon

Putar 2Pobirci leada 4M, hubungi.

Sungai 6 Pobirci 5,5M, D’Avanzo menjepret dengan raja tinggi dan mengumpulkan mega-pot 31 juta! Di ujung tangan, Fabio Coda mengucapkan selamat atas panggilan tersebut.

TP Armando D’Avanzo

Dengan kebaikan dan ketersediaan yang luar biasa, Armando menjelaskan kepada kami proses pemikiran yang dia tempatkan di meja selama perjalanan tangan.

“Melawan saya dalam perang buta, lawan telah menunjukkan kehati-hatian yang besar, dia hampir tidak pernah mengangkat saya, dia selalu menyanjung: AA telah melakukannya juga. Saya tetap menaikkan karena saya yang terpendek di meja dan pada saat itu saya harus menegaskan diri saya, jelas bahwa dia tidak ingin bertabrakan dengan saya. Jadi saya menaikkan dan dia menelepon. Ketika dia menelepon saya, saya tidak dapat menentukan jangkauannya karena dia sering bermain seperti ini dalam perang buta. Saya melakukan evaluasi gagal ketika dia memeriksa dan kemudian memanggil ukuran kecil saya, yang saya ingin dia mengerti bahwa dia memiliki AK atau pasangan. Dari panggilannya saya dapat memberinya tangan seperti AT-AJ atau pasangan seperti 55 – 44.

Pada giliran 2, ketika dia donkbet empat juta, saya tidak lagi menjadikannya pasangan atau kemungkinan 3 gagal, karena menurut saya dia tidak akan bermain seperti itu. Bagi saya ukuran ini pada gilirannya adalah kesalahan, jika dia memeriksa dan saya terus bertaruh, atau melipat atau melewati saya, saya melipat dan memenangkan tangan. Pada tanggal 2 itu donkbet tidak ada artinya bagi saya, jadi saya berkata pada diri sendiri bahwa saya harus melayang untuk menunjukkan kekuatan.

Di 6 sungai itu bagaimanapun ukurannya bagus, untuk mengatakan ‘oh bayar saya’… Karena dalam hal itu dia tahu saya dapat memiliki sepasang atau lebih. Jelas saya akan memanggilnya all-in juga karena saya tidak memberinya 3 atau enam: dengan salah satu kombo ini di sungai dia akan memeriksanya. Saya pikir saya memainkannya dengan baik dan dia memainkannya dengan buruk pada gilirannya. DD.”

Author: Philip Bryant